03 May 2012

Kesederhanaan seorang guru

Posted by Fadly Indrawijaya , 30 Komentar

‫بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم
guru

Malam menyambut pagi saat aku masih terjaga merangkai kata. Hal ini sebenarnya lucu bagiku karena beberapa saat yang lalu aku sempat posting tentang betapa pentingnya istirahat untuk tubuh (Baca: Yuk beristirahat). Mengawali postinganku di bulan Mei, aku membukanya dengan cerita fiksiku tentang guru. Harusnya postingan ini terbit kemarin ketika hari pendidikan tapi karena kesibukanku yang padat yang berkolaborasi dengan jaringan internet (baca: wifi) di kos-kosanku lambat akhirnya tulisan ini baru terposting sekarang, Berikut kisahnya.

Siang itu begitu terik saat aku berjalan dengan malas-malasan menuju tempat parkir sekolahku. Dengan perlahan, aku membuka gembok dan rantai yang melilit sepedaku. Aku jadi teringat kejadian yang sering terjadi ketika aku hendak mengambil sepedaku di parkiran, teman-temanku yang parkir motor di samping sepedaku kadang mengejak dan menggodaku, ada yang ingin adu balap, ada yang kadang bercanda mengatakan bahwa aku akan ditilang karena tidak pakai helm, ini semua yang membuatku terkadang malu untuk membawa sepedaku ke sekolah. Aku sudah merengek pada orang tua untuk membeli motor untukku tapi mereka tidak mengijinkan, katanya untuk apa naik motor ke sekolah padahal rumah dan sekolahku bisa dibilang lumayan dekat. Alasan mereka memang masuk akal.

Kadang jika aku merasa malu, aku memilih naik angkot ke sekolah tapi biasanya itu hanya akan berlangsung beberapa hari hingga akhirnya aku kembali mengendarai sepedaku, alasannya sangat sederhana, uang jajanku harus terkuras dengan cepat jika naik angkot setiap hari.

Siang itu nampaknya berbeda, tak ada lagi teman-temanku yang biasa menghina sepedaku itu. Aku memang sengaja pulang agak terlambat untuk menghindari mereka, kebetulan ketika hendak menuju parkiran, aku melihat ada temanku yang piket membersihkan kelas jadi aku memilih membantunya dari pada mendengarkan candaan teman-temanku yang terasa panas di telingaku.

Aku baru saja ingin mengayuh sepedaku saat sosok itu lewat di depanku, aku segera turun dari sepedaku. Namanya Pak Wahyu, tubuhnya tinggi kurus dan kulitnya agak gelap, mungkin karena setiap hari terpanggang cahaya sang surya yang menemaninya mengayuh sepedanya sepulang sekolah. Ia menghentikan sepedanya lalu menyapaku.

“Kenapa baru pulang nak?” tanyanya membuka percakapan. Aku selalu merasa bahagia karena beliau memanggil kami dengan sebuatan “nak” dan selalu menyapa atau tersenyum saat aku atau teman-teman lain berpapasan di dalam maupun di luar sekolah meskipun jabatannya sebagai seorang Kepala Sekolah.

“Tadi baru selesai piket pak” jawabku sambil tertunduk.

“Itu baru anak yang hebat. Kebersihan itu adalah sebagian dari iman nak” ucapnya memuji.

“Makasih pak untuk pujiannya pak”

“Naik sepeda juga nak? Bapak kira cuma bapak yang naik sepeda disini. Sepedanya kelihatannya hebat” ucapnya sambil menunjuk sepedaku.

“Bapak bisa saja memujinya” aku hanya tersenyum sambil menggaruk-garuk kepala.

“Ia pak, aku naik sepeda ke sekolah kebetulan rumahku dekat”

“Berarti ada temannya sepeda bapak dong” candanya sambil tersenyum.

“Kalau boleh tahu, kenapa bapak tetap naik sepeda padahal bisa membeli motor atau mobil?” aku memberanikan bertanya padanya karena aku yakin, posisinya sebagai seorang  kepala sekolah sekaligus seorang guru tentunya memiliki gaji yang cukup membeli kendaraan yang kumaksud apalagi sekarang ada fasilitas kredit kepemilikan kendaraan.

Ia hanya tersenyum perlahan mendengar pertanyaanku.

“Nak, sebagai manusia, kita itu harus mampu hidup secara sederhana. Untuk apa memaksakan membeli hal yang tidak terlalu dibutuhkan jika masih memiliki sesuatu yang bermanfaat. Jika untuk ke sekolah, bapak sudah merasa cukup dengan sepeda bapak ini. Menikmati pagi dengan perjalanan santai sambil mengayuh sepeda rasanya memberikan rasa yang tak ternilai untukku. Kalau naik motor, kesannya terburu-buru, belum lagi masalah polusi yang ditimbulkannya.” ia menjelaskan dengan begitu bijaksana

‘Bapak sudah berapa lama mengendarai sepeda ke sekolah?” tanyaku lebih lanjut. Pak Wahyu tampak berpikir sejenak.

“Kira-kira... sudah 25 tahun nak. Waktu awal-awal mengajar, bapak masih jalan kaki dari rumah ke sekolah, kebetulan waktu itu masih muda jadi tenaganya masih kuat...” ia berhenti sejenak kemudian menghirup nafas dalam-dalam seakan berusaha menghadirkan kenangan masa mudanya kembali.

“... setelah menabung kurang lebih 3 bulan dari gaji bapak sebagai seorang guru, akhirnya bisa membeli sepeda ini” ucapnya sambil menunjukkan sepedanya dengan bangga.

“Jadi sepeda ini sudah 25 tahun yah pak?” tanyaku takjub. Aku tak menyangka kalau sepeda yang masih sangat terawat itu ternyata telah menemani perjalanan Pak Wahyu sebagai seorang guru. Pasti sepeda itu sangat berharga untuk Pak Wahyu.

“Kurang lebih seperti itu nak. Sekarang pulang dulu nak, nanti orang tuanya kawatir di rumah loh”

Setelah itu kami mengayuh sepeda bersama menelusuri jalan karena arah rumah kami searah. Rumah Pak Wahyu itu hanya beberapa rumah dariku. Sambil mengayuh sepedaku, aku merenungi kata-kata Pak Wahyu. Aku akhirnya merasa malu pada diriku sendiri, kenapa aku tak seperti Pak Wahyu. Meskipun ia seorang kepala sekolah tapi ia tak pernah malu untuk mengendarai sepeda meskipun guru-guru lain ada yang mengendarai sepeda motor bahkan mobil pribadi. Ia tetap bertahan dengan kesederhanaan dan sebuah senyuman yang tak akan pernah terlupakan.

Sejak hari itu, aku tak pernah lagi merasa malu mengendarai sepedaku ke sekolah bahkan kadang aku merasa bangga ketika di jalan berpapasan dengan Pak Wahyu dan kami berangkat beriringan menuju sekolah. Sosok inilah yang mengajariku betapa besarnya arti dari kesederhanaan itu.

Terima kasih guruku... atas semua ilmu yang telah kalian berikan padaku selama ini. Di hari ini, dimana rakyat Indonesia memperingatinya sebagai hari pendidikan, aku ingin mengungkapkan betapa bangganya diriku pada kalian.
Demikian tulisan sederhanaku tentang Kesederhanaan Seorang Guru, semoga tulisan ini bermanfaat.

Sumber gambar
  • Guru : mimpi-usang.blogspot.com

foto fadly
Penulis: Fadly Indrawijaya
Manusia sederhana dengan impian luar biasa. Penikmat hujan, segelas teh hangat dan buku. Sangat tertarik pada astronomi, teknologi, fotografi, jurnalis, dan alam. Selengkapnya >>

30 comments:


bingungBingung? Jangan ragu untuk Bertanya | Komentar

Kami menghargai setiap tanggapan pembaca.
Kami akan berusaha merespon tanggapan tersebut secepatnya, اِ نْ شَآ ءَ اللّهُ

Catatan
1. Jangan SPAM yah....
2. Tidak menggunakan link hidup
3. Silahkan berkomentar dengan sopan


  1. guru yang teladan, patut untuk di contohh .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua orang harus seperti itu....

      Delete
  2. memang gak ada alasan untuk malu mas,
    di kantor saya malah ada yang naik sepeda, dan dia dicap yang paling keren disitu..
    hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu betul sekali kawan... meskipun sepeda, kenapa harus malu kalau itu memang hasil kerja keras?
      yang harus malu itu adalah mereka yang menggunakan mobil mewah tapi membelinya dengan uang yang salah :)

      Delete
  3. Replies
    1. Salut juga dengan orang-orang yang berusaha seperti beliau :)
      makasih untuk kunjungannya

      Delete
  4. dulu qu punya cita2 jdi seorg guru^^
    tpi skrg mlh brubah jalur...
    wkwkwkwkkkk....

    #qu cinta semua guru2 yg memiliki teladan yg patut ditiru :D
    :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak masalah meskipun jalurnya harus berubah... setidaknya keteladanannya seorang guru masih dipelihara dalam hati

      Delete
  5. Sebagai guru, saya merasa terharu :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah blogku kedatangan guru,,, guru itu adalah sebuah pekerjaan mulia...

      Delete
  6. luar biasa sang guru, dan hebat sang anak :-) silakan mampir di http://tagayanhijau.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang saja, sudah mampir kok sebelum balas komentar ini :)

      Delete
  7. wah luar biasa,memang layak jika guru disebut pahlawan tanpa tanda jasa..:)

    mampir kesini juga ya..EPICENTRUM

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali kawan... guru itu pahlawan tanpa tanda jasa karena pengorbanannya yang tak kenal lelah untuk mencerdaskan generasi penerus bangsa :)

      Delete
  8. =========================================
    berbagi Kata Kata Motivasi cuy
    Hidup ini penuh pilihan. Semakin baik keputusan yang kamu pilih semakin baik juga kamu dalam mengendalikan kehidupanmu.
    =========================================

    semoga dapat di terima :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang seharusnya seperti itu kawan... sebagai manusia, kita harus bijak dalam menentukan pikiran :)

      Delete
  9. =========================================
    berbagai Kata Kata Motivasi gan,
    Ketika Tuhan memberimu masalah, Dia tahu bahwa kamu pasti bisa melaluinya. Mungkin akan ada luka, tapi itu semua buatmu dewasa.
    =========================================

    semoga dapat di terima :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju kawan.... lihatlah sisi positif dari setiap masalah :)

      Delete
  10. wah guru yang hebat ya, jarang yang seperti itu. ga gengsi akan apa yang ia alami, ia haya membeli apa yang ia butuhkan. salut aku ma dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang seharusnya seperti itu kawan... untuk apa membeli hal yang sangat mahal namun tidak terlalu dibutuhkan jika kita telah memiliki hal lain yang bisa berguna?

      Delete
  11. masih ada ya guru seperti itu jaman sekarang, ehm.. mantap tu guru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurutku, guru seperti itu tidak akan pernah habis tak peduli seberapa kuat perjalanan waktu.... :)

      Delete
  12. berbagi Kata Kata Motivasi gan
    Tak peduli seperti apa penampi lan kamu, percayalah, ada seseorang di luar sana yg akan mencintai kamu, JustTheWayYouAre!
    =========================================
    semoga bermanfaat dah , dan salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih untuk kata-kata motivasinya yah :)

      Delete
  13. Kata Kata Bijak Nabi Muhammad SAW
    Pahlawan bukanlah orang yang berani meletakkan pedangnya ke pundak lawan, tetapi pahlawan sebenarnya ialah orang yang sanggup menguasai dirinya dikala ia marah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena terkadang saat marah, seseorang akan diluar kendali karena emosi yang ia miliki:)

      Delete
  14. salut sama bapak itu, jarang jaman sekarang seperti bapak guru menggunakan sepeda...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena perkembangan transportasi Indonesia atau juga karena sebuah status sosial yang kadang dirasakan berbeda jika naik sepeda

      Delete
  15. Sampai sekarang saya masih yakin kesederhanaan dapat mewujudkan ketenteraman hati/pikiran

    ReplyDelete
  16. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    Hargailah hari kemarin,mimpikanlah hari esok, tetapi hiduplah untuk hari ini.,
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

BiluPing © 2009 - 2016.

Home | | Contact | FAQ | BiluPing Google+