01 October 2012

Hikmah Bersyukur

Posted by Fadly Indrawijaya , 27 Komentar

‫بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم
bersyukur
Hidup adalah sebuah ujian. Kadang ujian itu ringan, namun terkadang ujian itu berat dan terasa sulit untuk dijalani. Cara kita menyikapi ujian tersebut juga tentunya berbeda tapi aku membaginya menjadi dua macam, ada yang tersenyum dan pasrah namun ada juga yang malah marah dan tidak menerima dengan kenyataan tersebut.

Terkait dengan kisah kesabaran, aku akan menceritakan sebuah kisah yang penuh inspirasi untuk pembaca Rumah Persahabatan. Kisah ini kubaca pada sebuah buku beberapa tahun yang lalu, aku lupa dengan judul buku tersebut (maklum buku pinjaman) demikian juga dengan alur ceritanya, kali ini aku hanya mencoba menceritakannya kembali sesuai pemahamanku.

Alkisah... pada zaman dahulu di sebuah kerajaan, hiduplah seorang raja yang memiliki penasehat yang sangat bijaksana, filosofis dan unik, ia dikatakan unik karena ia selalu mengatakan “Syukurlah... itu yang terbaik”. Raja tersebut sangat menyukai saran-saran dari penasehatnya tersebut sehingga setiap kali raja bepergian mengunjungi negeri tetangga atau berburu ke hutan, ia tak akan lupa mengajak penasehatnya tersebut.

Dengan persiapan yang cukup untuk beberapa hari, mereka pun berangkat berburu tentunya dikawal oleh puluhan pasukan menuju hutan. Beberapa hari di hutan, Si Raja membuktikan kekuatan memanahnya, ia berhasil menangkap beberapa ekor kijang. Raja semakin semangat memanah namun karena ia kurang hati-hati ketika menarik anak panah, jarinya putus karena anak panahnya sendiri.

Dengan menahan sakit, ia kembali ke tenda dan menceritakan hal ini pada penasehatnya tersebut. Setelah berpikir sejenak, penasehat itu langsung menanggapi dan berkata

“Syukurlah... itu yang terbaik” ucapnya. Mendengar kata-kata itu, raja yang sejak tadi menahan sakit tidak mampu menahan amarahnya, ia menyuruh para pengawalnya dan menjebloskannya dalam penjara dan membuat sebuah keputusan bahwa penasehat tersebut tidak boleh dibebaskan hingga raja sendiri yang membebaskannya.

Beberapa hari di penjara, penasehat tersebut tidak pernah mengeluh dan bahkan ketika sang raja datang menanyakan apakah ia menyesal telah mengatakan hal tersebut, ia tetap mengatakan “Syukurlah... ini yang terbaik”.

***

3 bulan akhirnya berlalu, karena merasa sudah sembuh dan bisa beraktifitas normal raja ingin kembali berburu, seperti biasa ia akan menyuruh pengawalnya menyiapkan bekal untuk beberapa hari d hutan. Hal yang berbeda pada pemburuan kali ini karena ia tak lagi mengajak penasehatnya tersebut. Raja memutuskan menuju hutan yang agak jauh
“Mungkin disana Kijangnya lebih banyak” ucapnya pada pengawalnya.

Setelah sampai disana, sebuah musibah terjadi. Mereka dibantai oleh suku kanibal yang menghuni hutan itu. Seluruh pasukan tersebut dibunuh kecuali sang raja. Awalnya mereka ingin membunuhnya namun ketika melihat tangan raja yang cacat, mereka akhirnya melepaskannya. Menurut kepercayaan mereka, membunuh orang cacat akan membawa musibah.

Raja akhirnya berhasil kembali ke istana, meskipun penasehatnya sudah dipenjara namun raja tetap saja kesana meminta pendapatnya. Ia menceritakan semua kejadian tersebut.
“Syukurlah, itu yang terbaik” ucap penasehat tersebut seperti biasanya. Meskipun raja marah mendengarnya namun kali ini ia mencoba bersabar dan bertanya mengapa penasehatnya mengatakan seperti itu padanya ketika mendapatkan musibah.
“Wahai Rajaku... engkau seharusnya bersyukur karena ketika itu tanganmu terkena panah sehingga cacat, kalau saja itu tidak terjadi tentunya engkau telah menjadi korban oleh suku kanibal itu”. Raja terdiam mendengar jawaban tersebut, apa yang dikatakan oleh penasehatnya memang masuk akal.
“Wahai penasehatku, lalu mengapa engkau bersyukur karena aku memasukkanmu kedalam penjara?” Raja kembali bertanya.
“Wahai Rajaku... aku bersyukur karena engkau memasukkanku dalam penjara karena kalau itu tidak terjadi padaku, tentunya saat itu aku pasti ikut denganmu berburu lalu aku akan ikut menjadi korban mereka” Raja kembali terdiam mendengarnya. Ia belum menyerah, ia kembali lagi bertanya
“Mengapa engkau bersyukur ketika tadi aku menceritakan bahwa kami diserang? Apakah engkau suka melihat kami menderita?” tanya raja tersebut.
“Wahai Rajaku, aku bukannya senang karena kalian diserang. Aku bersyukur karena raja berhasil selamat, kalau saja raja tidak selamat tentunya aku akan berada dipenjara selamanya, bukankah dulu raja mengatakan bahwa tidak boleh ada yang membebaskanku kecuali raja sendiri yang membebaskanku” jawab penasehat tersebut panjang lebar.

Raja akhirnya menyadari semuanya, ia hanya melihatnya dari satu sisi (tidak seperti penasehatnya yang memandang dari sisi baik dan buruknya). Ia akhirnya membebaskan penasehatnya tersebut.

Apa hikmah dari kisah tersebut?


Hikmah kisah tersebut menurutku seperti ini, Setiap hal yang terjadi selalu datang seperti sebuah koin yang memiliki dua sisi yang berbeda, ada baik namun ada jga buruk, terkadang kita hanya melihat sisi buruknya saja hingga tidak menyadari bahwa ternyata ada sisi baik dari hal tersebut, demikian juga sebaliknya kadang kita melihat sesuatu itu baik namun ternyata dibaliknya ada sebuah keburukan

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.
Q.S. Ibrahim 7

Semoga tulisan ini bermanfaat yah, jika ada yang ingin berbagi kisah tentang keindahan sebuah kesabaran, silahkan email ke f4dly.akun[at]gmail.com , tulisan yang beruntung akan aku publikasikan pada blog ini :) Jangan ragu untuk berkomentar yah

Sumber gambar:

Ikhlas: facebook.com

foto fadly
Penulis: Fadly Indrawijaya
Manusia sederhana dengan impian luar biasa. Penikmat hujan, segelas teh hangat dan buku. Sangat tertarik pada astronomi, teknologi, fotografi, jurnalis, dan alam. Selengkapnya >>

27 comments:


bingungBingung? Jangan ragu untuk Bertanya | Komentar

Kami menghargai setiap tanggapan pembaca.
Kami akan berusaha merespon tanggapan tersebut secepatnya, اِ نْ شَآ ءَ اللّهُ

Catatan
1. Jangan SPAM yah....
2. Tidak menggunakan link hidup
3. Silahkan berkomentar dengan sopan


  1. hooo endingnya so deeep... iya bersyukur yg banyak ya :)

    ReplyDelete
  2. kebanyakan kita selalu berpikir sebaliknya, padahal itu juga terkadang demi kabaikan kita...

    ReplyDelete
  3. iya sih mas,
    akhirnya raja itu harus berfikir dua kali sebelum berkata sesuatu,
    karena selalu ada sisi baik dan buruk dari yang diucapkan..

    ReplyDelete
  4. berusaha untuk mencari hikmah dibalik kejadian, betul sekali setiap kejadian ada dua sisi baik dan buruknya, tinggal bagaimana kita mensikapinya

    ReplyDelete
  5. bagi orang beriman, segala yang terjadi pada diri adalah yang terbaik yang diberikan Tuhan. jadi bersyukur saja

    ReplyDelete
  6. yappp...

    mayoritas manusia memang selalu fokus pada sisi buruk. lalu lupa pada yang baik...


    hmmm hmmmm...
    inspiring!

    ReplyDelete
  7. @Annesya
    Endingnya harus gitu biar pembacanya bisa mengambil pelajaran dari hal tersebut :)

    @agus bg
    Iya juga sih, kita seharusnya bisa lebih memaknai kehidupan :)

    @Yudi Darmawan
    Betul sekali.... apa yang menurut kita buruk belum tentu buruk juga pada kenyataan sebenarnya ^._.^

    @win3
    Kalau kita menyikapi dengan positif maka sebuah cobaan akan terlihat maknanya, berbeda ketika memandangnya secara negatif maka hal baik akan terlihat buruk juga :)

    @Muhammad A Vip
    Setuju sekali dengan pernyataan itu, Manusia itu diuji untuk mengangkat derahatnya di sisi Sang Pencipta ^._.^

    @AuL Howler
    Padahal yang buruk itu belum tentu buruk dalam arti yang sebenarnya... Selalu ada 2 sisi dalam kehidupan ini :)

    ReplyDelete
  8. kita tidak tahu apa yang ada dibalik itu ya. yang emnurut kita tidka baik belum tentu menurut Allah ya

    ReplyDelete
  9. segala sesuatu yang terjadi pada diri kita sebenarnya bukan untuk membuat kita jatuh, melainkan untuk membuat kita bangkit dan menyadari pentingnya bersyukur atas semua yang masih kita miliki ..

    ReplyDelete
  10. setuju banget sob ..
    terkadang kita harus mendengarkan pendapat orang lain untuk menjadi lebih baik ..

    ReplyDelete
  11. Subhanallaah.. memang benar.. bersyukurlah yang membuat kita senantiasa bahagia :')

    ReplyDelete
  12. Segala sesuatu itu harus kita syukuri .
    karena Alloh akan sangat menyayangi mereka yang tetap bersyukur walaupun dalam keadaan yang tidak mampu .

    ReplyDelete
  13. berkunjung ya gan ..
    ijin komentar dan menyimak :)

    ReplyDelete
  14. @Lidya - Mama Cal-Vin
    Betul sekali... apa yang buruk menurut kita belum tentu buruk di mata Allah karena manusia itu sangat terbatas dalam memandang kehidupan :)

    @obat gagal ginjal
    Ujian itu adalah cara untuk mengangkat derajat manusia di sisi pencipta-Nya ^._.^

    @obat benjolan payudara
    Memang seharusnya seperti itu karena terkadang kita memandang sesuatu secara subjektif (berdasarkan pemahaman kita) sehingga butuh pendapat orang lain juga :)

    @diniehz
    Bersyukur membuat kita merasa cukup atas apa yang kita miliki saat ini ^._.^

    @pengobatan kanker payudara
    Kadang lebih banyak mereka yang berada dalam kekurangan yang bersyukur, justru sebaliknya ketika mereka merasa lebih malah terlupa :)

    @cara pesan ace maxs
    Makasih untuk kunjungannya :)

    ReplyDelete
  15. betul sob dengan bersyukur apapun kondisinya hidup terasa ringan yang susah akan ditemukan hikmah dan yang senang dengan segala sebab tidak akan mejadi sombong karena dibalik kesenangannya itu adalah semata anugerahNya

    ReplyDelete
  16. salah satu cara bersyukur saya ya ini, nulis komentar hehe

    ReplyDelete
  17. pelajaran berharga.. ceritanya bagus.. nice posting...

    ReplyDelete
  18. dan akan jauh lebih indah lagi jika dalam mengarungi hidup ini kita jadikan sabar sebagai Perahunya dan Ikhlas sebagai Dayungnya....
    Sukses selalu sobar fadly,,,happy blogging....

    ReplyDelete
  19. Suka sama ending-nya. Dalam...

    E, salam kenal sob.....

    ReplyDelete
  20. @Annesya
    Ciie... cieee... annesya main colek-colek (padahal aku bukan krim colek loh) ^._.^

    @Thanjawa arif
    Syukur membuat kita menerima apa yang kita miliki terlepas itu hal yang baik atau buruk menurut pandangan kita :)

    @Muhammad A Vip
    Salah satu caraku bersyukur juga adalah dengan membalas komentar ini :)

    @Diary Naya
    Makasih pujiannya... semoga ini bisa menjadi inspirasi untuk siapa pun :)

    @HAYARDIN
    Sabar dan ikhlas memang harus senantiasa mengiringi seseorang sehingga syukur itu bisa tercipta. Happy blogging juga yah... sukses ujiannya :)

    @Ian Konjo Ipass
    Salam kenal juga... makasih untuk kunjungannya yah :)

    ReplyDelete
  21. @Nelly The Strange
    Apa nih yang nice? :) #pura2_tidak_tau

    @Obat asam urat
    Makasih untuk apa nih? #bingung

    ReplyDelete
  22. Good Posting kawan..
    Sesungguhnya nikmat bersyukur itu akan kita rasakan apabila kita ikhlas menerima apapun yang di hadapkan Allah pada kita..

    Bersyukur disaat jatuh dan di atas.. niscaya akan dapat ganjaran yang lebih baik..

    ReplyDelete
  23. @Syaifullah Arifin
    Tapi sayangnya banyak orang yang lupa bersyukur ketika ia berada diatas yah...

    ReplyDelete
  24. sip,,, semakin kita beersyukur semakin nambah rahmat untuk kita :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

BiluPing © 2009 - 2016.

Home | | Contact | FAQ | BiluPing Google+